FROM MALANG WITH LOVELY - Sambil ngopi ☕

Pilihan Bacaan

Friday, June 1, 2012

FROM MALANG WITH LOVELY

Mirip judul pilem romantis ye, inih tulisan? Emang gua rencananya bikin tulisan romantis tentang kakak gua yang dapet istri dari Malang. Tapi secara gua orang yang paling kagak bisa romantis-romantisan, gua usaha nyampe ngeluarin otak dari hidung juga tetep aja susah. Gua paling blo’on masalah cinta. Biar kagak ngebuka aib gua yang belum pernah dapet cewek, langsung aja ya ceritanya (yang minta diterusin juga siapaa?? Yiiih..) Begini ceritanya...

Di antara kakak-kakak gua (kita tujuh bersaudara, gua paling buncit), yang paling banget semedi di rumah adalah gua. Kakak gua yang mau diceritain ini, sering banget pergi keluar kota. Pastinya buat keperluan penting. Ngapain juga misalnya pergi ke Malang cuman mau beli apel, udah aja, terus pulang lagi. Cape dah. Dari tujuh bersaudara, Cuma gua sama kakak gua ini yang laki-laki. Meskipun kelelakian gua pantas diragukan, secara gua belum pernah pacaran, ada juga yang naksir, tapi ternyata cowok, idih, najizz.

Kakak gua rada tampan, gua aja nih yang tampangnya mirip cowok abiz berantem : babak belur. Tapi aneh juga, pernah suatu saat ada temen SD kakak gua yang maen ke rumah. Dia udah deket dengan keluarga gua, jadi maen slonong boy aja ke rumah. Setelah salam, gua yang nyamperin di pintu – posisi baru lepas baju SMA, dia langsung nyerocos.

“Waduh, Sam, lu kok tubuhnya jadi kerempeng gini? Makan yang banyak donk, yang bergizi,” katanya sambil pegang-pegang lengan gua. “Gua jadi kasian ngelihat elu begini,” dia geleng-geleng kepala.

Tiba-tiba kakak gua masuk ke ruang tamu, temennya langsung kaget, “Eih, Sam? Lah, ini adikmu?”

Gua dalam hati gondok. Mata elu kelilipan genteng! Nanya dulu kek! Pake jujur banget lagi nilai tubuh gua!

Balik ke cerita Kota Malang.

Mungkin di awal tahun 2005 dia kenalan sama calon istrinya di Kediri – tempat sekolahnya, waktu itu dia sekolah bahasa inggris. Enak banget kan disekolahin khusus bahasa inggris? Kakak gua emang lulusan SMA 1, sekolah paling ajib di kota gua. Jadi pantes disekolahin bahasa inggris. Lha gua, sekolah di sekolah swasta yang mirip di film Crow Zero – ceritanya entar dijudul laen, kagak ada pantes-pantesnya belajar bahasa inggris. Kalo sekolah kakak gua sekolah paling ajib, gua sekolah di sekolah paling aib. Lebih pantes gua belajar bahasa tarzan, biar cocok sama tampang gua yang mirip gorila.

Nah, mungkin lagi, dia pedekate sama calon istrinya saat di sana. Kakak gua pulang tahun 2006, masih menjalin hubungan dengan calon istrinya. Mungkin karena desakan dari calon istri – maklum cewek tuh paling takut dengan ketidakpastian, dia mendesak kakaknya yang perempuan biar cepet nikah juga. Gara-gara ini, kakak gua yang perempuan jadi stress. Mungkin serasa jadi sapi yang lagi ngantri mau digorok, disuruh cepet-cepet merit. Lah, kalo udah ada mempelai prianya sih mudah, ini kan belom.

Akhirnya sempet miss comunication antar dua kakak gua itu. Kakak gua yang laki-laki, milih kerja di Bekasi buat mencoba lari dari masalah itu. Lalu dari Bekasi, dia dipindah ke Palembang. Dasar orangnya yang perfeksionis, ditambah wajahnya yang agak manis – tebu kalee, banyak ibu-ibu di sana yang nanyain dia, mau kagak nikah sama anaknya? Bukan Cuma itu, tahun 2007, dia dikenalin sama ustadznya dengan anak konglomerat di Tanggerang. Hampir jadi tuh pernikahan mereka. Semuanya udah disiapin, malah calon mertuanya sediain 50juta buat pernikahan mereka. Ajib kan? Coba gua, 50ribu juga kagak ada yang mau, calon mertua ngebayarin. Gara-gara tampang gua kayak mikrolet abiz guling-guling di jurang. Horor.

Akhirnya gimana? Kakak gua menolaknya. Waktu gua nanya dia sms-an sama calon istri dari Tanggerang itu atau kagak, dia bilang dengan cueknya, “Enggak dan memang enggak pernah,” saat itu gua belum tahu, kalo dia ternyata setia sama yang di Malang. Padahal dia pernah cerita ke keluarga, kalo yang di Malang itu udah punya calon suami selain dia. Sakit kagak tuh? Dibelai-belain kakak gua ngesot ke Malang demi yang tersayang, ternyata di sana mendua. Ouuh...sakii.iii.iitt (bayangin aja ekspresi Fitri Tropika kalo lagi cerita sedih).

Tapi emang keluarga gua, termasuk gua tentunya (promosi dikit, ehem,he) merupakan orang-orang setia. Dia berani nunggu nyampe tahun 2011. Akhirnya dia merit sama kekasihnya yang selama lima tahun hubungan itu. Alhamdulillah.

Ceritanya beda banget sama gua. Udah bangkotan kayak gini belum pernah punya kekasih. Terakhir kekasih gua ayam betina tetangga. Maxutnya, gua suka diganggu ayam tetangga ituh kalo lagi lewat (ngeles lu faa...). idih, beneran, gua kan udah sembuh dari orientasi seksual gua (halah!). tapi, apapun itu, cinta memang harus diperjuangkan. Membutuhkan pengorbanan dan pemahaman antar insan. Cinta yang tak diberi jalan, bagai air yang menggenang. Namun cinta, layaknya air, ia akan selalu mencari celah. Karena selain keinginan yang begitu besar untuk menuju sumbernya, ia juga hendak menyegarkan setiap apa yang dilaluinya. Begitulah cinta, deritanya tiada akhir. Galooouuuu.

Semoga menjadi keluarga yang selalu bahagia dan penuh cinta yoi, brad....

No comments:

Post a Comment