PELET SALAH SASARAN - Sambil ngopi ☕

Pilihan Bacaan

Friday, June 1, 2012

PELET SALAH SASARAN

Masih cerita tentang SMA gua.

Setelah setahun sekolah di SMA Suzuran (sekolahnya Genji di pilem Crow Zero), gua sama tiga temen bikin genk. Tampang kami yang mirip coverboy – majalan penyewaan peti mati, jadi modal utama bikin genk itu. Kalo mereka bertiga mungkin memang pantas disebut coverboy, tapi kalo gua lebih cocok jadi Cow Boy (anak jantan si sapi) dengan besi melingkar di hidung gua. Mereka bertiga udah punya cewek masing-masing. Mulai dari kelas satu, kelas dua, sampai kakak kelas, kelas tiga, mereka sering gonta-ganti pasangan (idih, kesannya kayak yang baru kena AIDS yak?). tapi lebih keren gua, karena dapet cewek dari kelas VIP, ibu kantin yang udah beruban. Ups, kagak, denk. Gua banyak yang suka, tapi gua malu. Duduk di deket cewek aja gua langsung anemia, mimisan muncrat. Nah, ini cerita tentang beberapa kisah aneh gua tentang cewek. Kisahnya benar-benar aneh, secara muka gua juga memang kelihatan muka paling aneh sedunia alam gaib.

Sampai saat ini gua kagak ngerti sama sifat cewek. Gua diem, dia ngejar-ngejar. Gua kejar-kejar, eh dia kagak mau diem, lari sampe gua ngos-ngosan mirip onta abiz dikejar-kejar singa. Waktu gua kelas satu, ada cewek maniak musik keras yang baru pindah di semester dua. Bentar lagi lu bakal tahu kenapa gua bilang sekolah ini mirip sekolah berandalan. Kagak tahu tuh cewek abiz nelen pil koplo berapa biji, atau emang pelet gua lagi beraksi. Eh, ituh cewek naksir ke gua. Ngasih sebungkus coklat waktu hari valentine. Gua mikir (kayak yang bisa mikir aja lu, fa!), ini cewek kesurupan dimana, deket juga kagak, pernah ngobrol juga kagak. Paling banter gua pernah ngedipin mata gua ke dia. Bushet, pelet gua dahssyaaat. Cuma kedipan, boy, belum sundulan gua! (idih, lu kira maen bola!)

Naik ke kelas dua, ada adik kelas yang berantem gara-gara salah satu di antara mereka melihat gua ngobrol sama cewek satu di antara mereka (halah, ribet!). gini aja dah, ada dua cewek, A sama I terus ada D sama S, jadi AIDS donk? He, maap, maap. Si A suka sama gua, inih anak terang-terangan banget sama gua. Mulai cara bicara gua, nyampe kentut gua juga dia kayaknya suka (lebay amat!). nah, si B juga suka gua, tapi dia maen soft (kesannya kayak alat kontrasepsi deh,he). Si B disukain sama temen genk gua, dan gua disuruh ngecomblangin. Di sinilah salah paham di antara mereka. Dikiranya, gua nembak si B pake panah sama tombak (idih, primitif amat yak?). padahal kagak, gua nembak dia pake granat (waduw!). gua ngobrolin temen genk gua yang suka sama si B, Cuma ituh padahal. Jadilah si A sama si B berantem, ngeluarin jurus macan tutul sama Elang terbang. Si A mencakar-cakar wajah kepala sekolah pake jurusnya, sedangkan si B terbang kagak bisa turun lagi pake Elang. Hadeuh. Yang ini kagak bener, gua kepengaruh banget sama tontonan pilem indosiar.

Coba elu tebak (siapa juga yang mau nebak? Yey!), berapa kali gua ngobrol sama tuh dua cewek? Nyaris kagak pernah! Secara gua waktu SMA tuh pendiem banget. Kayak patung yang tetep diem aja meski dikencingin anjing. Di sini gua makin yakin, kalo pelet gua bener-bener dahsyat. Kagak percuma gua nguras laut kidul, jadiin Nyi roro kidul pasrah kagak bisa apa-apa ketauan kagak pake baju (hiiii, joyook!). belakangan gua tahu, mereka nyari-nyari Facebook gua.

Sebelum dilanjut. Tiga temen gua emang biasa maenan hal-hal klenik. Masukin jin qorin ke orang lain, buat nanya-nanya banyak hal. Termasuk wirid-wirid biar mereka PeDe ngedekatin cewek. Yaelah, buat gua, ngedeketin cewek pake wirid? Wedew! Bawa aja sekalian sorban sama tasbehnya, biar kesannya mau ngerukyah tuh cewek! Kalo gua lebih percaya pada yang ilmiah-ilmiah. Bukan berarti gua dari kelas IPA. Di sekolah gua semua siswa dipukul rata, se-rata muka gua, semuanya IPS. Kelas satu satu kelas, kelas dua satu kelas, kelas tiga juga satu kelas. Bener-bener sekolah sekarat.

Pernah waktu ngadain perkemahan, banyak adik kelas yang kesurupan. Gua kagak percaya mereka kemasukan setan. Secara gua paham, kalo orang bener-bener kesurupan setan, tubuhnya bakal terbang, ngapung, kagak nempel tanah. Gua tahu ini dari penjelasan kakek gua yang nemuin hukum energi, Isaac Newton (welah, elu mah lebih mirip plankton!). Kalo ada orang kesurupan, pikiran negatifnya sedang menguasai tubuhnya. Bagaimana cara ngilangin tuh penyakit? Kasih energi positiv, atau kalo kagak, kasih energi yang lebih negatif dari yang paling negatif. Apa itu energi yang lebih negatif dari yang paling negatif? Kentut. Gua sempet mau kentutin tuh wajah adik-adik gua, udah nungging nih pantat. Tapi gua takut, kali aja pantat gua digigit mereka yang lagi sakaw. Akhirnya kagak jadi niatan itu, pantat gua udah tepos, gimana ntar kalo digigit. (ini kenapa ngebahas pantat elu, fa?!he, maap, maap)

Masih di kelas dua. Ada cewek pindahan lagi. Gua juga kagak percaya, dia cuakep abiz (maklum, gua biasa hidup di dalam gua, tempat hukuman para dewa, he). Tapi gua lebih kagak percaya lagi, kata temen-temen gua, dia tuh PeSeka, eh, maxut gua, dia PSK yang sering maen bareng om-om tajir. Gua sih memang mirip om-om, tapi gua kagak tajir. Gua gembel dan kere. Kasian banget gua. Apa tuh cewek suka sama gua? Pastinya, kagak! Idih, sial banget gua disukain sama PSK. Entar fantasi gua malah terlaksana sama dia, kan enak banget tuh, gua juga pengen (ehhh.. keceplosan!). Gua kaget waktu temen gua cerita, “Lumayan tuh, dia mau maen di mana aja. Kemarin aja gua ngelihat dia maen di atas motor,” gila tuh, maen apaan di atas motor? Panco yak? Secara gua cupu abiz waktu sekolah (kalo cupu kenape banyak yang suka lu?! Wajah gua menipu, tau!he) kagak tahu apa-apa, polos (yang inih bo’ong banget!!!)

Gua kagak pernah ngebayangin sebelumnya, sekelas sama cewek black metal juga cewek PSK yang sering maen bareng om-om. Itu cewek buta kali yak, yang muda aja banyak, kayak gua misalnya. Gua juga bakal bilang ‘yes!’ kalo dia ngajak (halah halah!!! Kok jadi gini sih?he)

Masuk ke kelas tiga. Ada adik kelas, yang masih polos, dia kelas satu. Tapi cakepnya bukan buatan cina boy! (elu kira pentil sepeda?!). Dia cantik, malah paling cantik satu sekolah (yaiyalah, orang sekolah Cuma tiga kelas!). Dia jadi fans baru gua (sok famous lu, fa!). Eh, jangan salah, gua pake jaket aja dia teriak histeris, gimana gua kagak kaget tuh.

“KyAaA..!!” teriak dia dari belakang waktu gua pake sweater mau pulang sekolah.

“Ada apa, ada apa??” gua sempet cemas, secara gua juga sebenernya suka, tapi gua cemen.

“Engga, engga, hehe,” wajahnya memerah. Saat itu kepikir juga gua pengin pingsan, ngelihat senyum manis dia.

Di semester dua juga sama. Ada cewek pindahan dari Jakarta. Dia ceweknya lumayan gaol, men! Baru dua minggu aja udah akrab sama adik-adik kelas – terutama yang ngefans ke gua (elu anggap aja dah gua lagi bo’ong). Tuh cewek pernah cerita ke temen genk gua, kalo di Jakarta, udah kagak aneh ada siswi yang ke toilet buat ngebuang bayinya lewat ‘e’e. Wuedan! Buang bayi lewat ‘e’e? Gua jadi takut, jangan-jangan ‘e’e gua juga bayi entar? Bayi alien.

Terus anehnya di mana tuh cewek? Apa tuh cewek kagak punya hidung? Ehm, tuh cewek lumayan cakep, boy. Temen kelas gua aja ada tiga yang pedekate sama dia. Kalo gua sih, kagak usah pedekate juga dia udah suka. Pake kedipan mata lagi? Hehe, dikit. Kagak tahu tuh cewek salah minum obat apa, baru dua minggu tingkahnya kayak robot yang ngikutin gerakan gua kalo lagi di kelas. Gua duduk nongkrong (mirip ayam jongkok) di kursi, dia ngikutin. Gua selonjor, dia juga ngkutin, gua nyanyi, dia juga ikut nyanyi, gua bugil, dia juga....kagak lah! Otak lu cabul banget sih, fa! (hehe) Asli dah, tuh cewek bener-bener ngincer gua buat dimakan (lah, emang siapa yang doyan elu cuman tulang belulang?). Pas waktu temen genk gua sama dia jadi pembina pramuka di SMP (gua waktu itu kagak ikut, ada urusan yang lebih penting, MOLOR!he), dia curhat sama salah satu temen gua. Gila, sampe nangis-nangis, boy! Lu pasti kagak percaya, gua juga kagak! Cowok model gua kan nyari diperempatan terminal juga banyak. Secara tampang gua mirip para penarik becak, atau kalo kagak, calo terminal.

“Guweeeh suka sama Afa, tapi dia kok dingin banget yak? Guweeeh tuh capek, dia tahu gak sih guweh suka banget sama dia??” cerita temen gua. Secara dia anak gaol, jadi ngomongnya juga belepotan. Guweeeeh githuuu loooooch...

“Beneran, fa. Tuh anak bener-bener pengin lu jadi cowoknya,” cerita temen genk gua saat itu. Padahal gua tahu, cowok dia tiap bulan dari Jakarta nengokin dia ke Tegal. Naik apaan tuh cowoknya? Ninja double R, men! Tahun segitu punya motor cakep kayak gitu, gua bisa tambah banyak fans-nya – dari alam kubur dan dunia lain. Kalo cowok dia pake motor Ninja, gua paling banter pake motor Tinja, motor butut abiz di ‘e’e-in warga sekampung. Secara tampang gua juga mirip closet. Terus gimana akhirnya? Gua tahu, ternyata dia suka gua buat pelampiasan nafsunya. Dia akhirnya pacaran sama temen gua di kelas. Gaya pacaran mereka bener-bener gila. Untung gua masih dijaga sama nyang kuasa, gua alhamdulillah masih perawan (serasa jadi homo yang masih virgin?he).

Akhirnya sampai gua lulus, gua belum pernah pacaran. Pernah sih, ngebayangin duduk di pantai pantura sama adik kelas gua yang kelas satu itu di sore hari. Tapi mau gimana lagi, jangankan duduk di samping dia, natap mata dia aja gua udah anemia lagi, mimisan. Pernah juga gua bayangin ciuman sama dia, tapi gua obrak-abrik bayangan itu. Secara gua paham bener, pacaran anak-anak sekolah gua (semoga dia kagak termasuk). Kalo ciuman nyampe pada sesak nafas. Gila tuh, cabul banget yak temen-temen gua. Pake kagak ngajak gua lagi! Gua kan pengen! (halah!) Kalo gua sih, bernafas aja gua udah kerempeng, apalagi kalo sampai sesak nafas gitu. Idih, ngeledek izroil tuh namanya. Di rumah gua sendiri, pelet gua kagak jarang juga bereaksi. Kalo gua lagi ngaca abiz mandi, sisiran rambut – ketek, adik-adik sepupu gua yang umurnya baru sembilan sepuluh tahun (semuanya cewek) pada ngelihatin gua semua. Kalo gua mau malam mingguan, mereka juga natapin penampilan gua penuh curiga. Mungkin mereka pikir, “Ini om-om sok ganteng amat sih pake baju necis!” daripada elu, masih kecil, tapi pikirannya boros! Yey! Beberapa kali di sekitar rumah gua, anak SD kelas 3 atau 4, pernah nantangin gua, “Mas mas, mau nggak jadi pacar aku?” mereka siswi SD kelas 4. Gila lu! Kalo elu SMA aja, gua udah bangkotan! Boros amat sih pikiran lu! Kuliah di Bandung. Sebenernya masih banyak cerita yang model gini, tapi gua malu ceritainnya, termasuk tawaran adu desah sama tiga cewek yang berbeda – gratis boy! Gila gua nolak mereka (padahal ada nyesel juga sih, he). Dua lagi aja yak ceritanya? (nyang minta diceritain juga siapaaaa?? Wew!). Gua pernah diajak bibi gua maen ke kompleks perumahan KPAD Bandung. Gua kagak kenal tuh keluarga siapa, sedang di mana, semalam berbuat apa (apa’an ssiii?!). Waktu gua masuk, ada anak kecil, cewek, berumur sekitar 5 tahun. Apa yang tuh bocah lakuin ke gua? Dia tiba-tiba tersenyum manja ke gua, duduk di pangkuan gua! Gila kan gua? Emang dari lahir gua udah gila. Pelet gua nyampe ke Bandung, Boy! Gua malu banget sama tuh TNI AD. Secara gua mahasiswa dengan dianugerahi tampang cabul dan mirip penjahat yang kecapean karena kebanyakan onani. Bisa-bisa gua dicurigai sebagai penculik anak di bawah umur tuh sama bapak TNI. Atau kalo kagak, bisa ketahuan kalo gua pledofilia (hadoooh..kebuka dah!he :p) Gua sebenernya mau bilang, “Heh bocah, bapakmu di sono noh,” mungkin tampang gua memang udah bangkotan, mirip bapaknya. Tapi dengan tampang kagak punya dosa, gua tersenyum aja. Bibi gua mules padahal, tiap ngelihat senyum gua. Senyum gua bikin orang sakit perut. Puas lu! Kurang asem lu, dasar. Mungkin tampang gua memang tampang yang disukai anak-anak yak? Anak-anak tuyul.

Terakhir, pas waktu KKN (kuliah kerja nyata) dari kampus. Gua KKN di Ciwidey, nama desanya sebut aja desa bunga (tuh desa baru aja jadi korban perkosaan. Gimana merkosanya? Udah! Kagak usah dibahas!). Istri kepala desa, Boy! Maen mata dan ngelemparin senyum (untung bukan ngelemparin BH, he) manja ke gua. Idih, gua jadi gugup kan. Mau bilang, hayu bu, kita ke kamar? Wuiztt!! Jujur amat lu, fa! (hihi) Gua gugup, soalnya di sana cuman ada gua sama istri pak lurah yang lagi duduk di atas sofa. Fantasi gua kan jadi terbang ke sana di mari. Secara gua juga panas dingin. Istri pak lurah mantan biduan dangdut, boy! Masih muda. Gua kuat-kuatin tuh kancut gua. Eh, maxut gua, hidung. Gua kuat-kuatin hidung biar kagak mimisan. Entar kalo gua mimisan, terus pingsan, kan gua tinggal diperkosa sama tuh orang (mau banged gua,,halah!). Idih, horor amat pikiran lu, fa!

Pelet gua berkali-kali salah sasaran. Emh, tapi jujur, gua lebih suka dengan yang ilmiah. Kagak percaya sama yang gitu-gituan. Kalo mau bilang ‘i love you’ ke cewek, ya tinggal bilang aja. Kagak mau lewat sms, atau telepon, harus langsung. Kalo perlu dihadapan orang tuanya, langsung. Tapi sayangnya, cewek yang gua cinta ternyata kagak mempan sama pelet gua (weh weh! Jangan bahas pelet lagi!). Memang gua kagak pake! Gua Cuma pake cinta yang ada di dalam dada. Tapi jika ia memang tak percaya, gua hanya bisa berdoa. Siapapun yang menjadi pasangan hidupnya, semoga ia selalu bahagia. Amin.

No comments:

Post a Comment