Tamu tengah malam - Sambil ngopi ☕

Pilihan Bacaan

Thursday, July 12, 2012

Tamu tengah malam

Sabtu malam, 7 Juli 2012

Ini bukan cerita setan. Secara gua juga udah biasa ketakutan tiap hari, kalo lagi ngaca. Sabtu sore, gua di sms sama temen SMA, Sgus namanya, tentang kepastian acara nanti malam. Kita punya dua acara, pengajian di rumah Sdag – temen kita, dan undangan pernikahan Eli, teman lama kita.

“Posisi?” sms Sgus.

“Nungging,” balas gua.

“Kampret! Yang bener lu. Posisi dimana? Entar malem jadi nggak?” sms dia lagi.

“12 LU, 67 LS, Planet Namec,” gua manusia jadi-jadian warna hijau. Mirip orang nahan kentut. “Jadi donk. Tapi gantian, gua yang jaga lilin, elu yang ngepet ya?” balas gua.

“Kambing lu! Yo uiz, beres isya lu ke rumah gua ya, kita ke rumah Sdag bareng-bareng,”

Gua punya genk waktu SMA., namanya S4. Maunya sih kayak F4, tapi kita sadar, wajah kita lebih tampan daripada mereka, dilihat pake sedotan dari pesawat terbang. Jadi kita pakai S4. Ini fotonya (ditag)
. Nama kita juga diubah semua. Rizky (kaos hitam), jadi Sukir. Agus (pakai topi), jadi Sgus. Sofa (kaos biru), jadi Sdag. Dan gua (paling tampan sedunia lain), jadi Sdud. Keren banget kan nama kita? Kampungan sangad!

Yaiyalah, orang kita tinggal di kampung, ya kampungan. Jujur amat ya gua?

Di tempat lain, masih sore yang sama, teman gua yang mau memimpin pengajian menelepon gua. Dia namanya Caz (keren kan? Makin kamfungan!).

“Assalmkum. Dud, entar malem jadi?” ucap Caz. Pertanyaannya meyakinkan, kalau dia sering dipake tante-tante.

“Ya wal’alykumslm. Apa? Dud? Emang entar malem ada apa?”

“Ini Sdud, kan? Halo? Halo?”

“Gua Ulis, bego,” Caz salah sambung, yang ditelpon tetangganya sendiri.

“Lah? Kirain Sdud? Nomor lu belakangnya sama kosong-kosong,” untung nggak ada delapannya. Gua bukan Saraz 008. Gua sarap kosong-kosong gelagepan.

“Cape dakh...” gua ngakak waktu diceritain ini selesai pengajian.

Kalau anak-anak muda yang lain malam minggu pada mojok – nyari nomer, ngedate (nyari kurma, date=kurma), tapi kalau kita ngadain pengajian malam minggu sekali dalam satu bulan. Keren banget kan gua? Lebih-lebih kamfungan tau!

Waktu makan-makan selepas pengajian, Sgus cerita tentang kyai NU yang mencalonkan diri menjadi bupati. Dia ternyata aktif juga mengamati keadaan politik daerah. Sambil merokok, dia banyak bercerita. Lalu gua ngomong.

“Sekarang banyak ulama yang masuk politik. Bukan mikirin umat malah mikirin jabatan,” kata gua menanggapi. Keren kan gua. (apa seh!!)

“Iya bener banget,” jawab Sgus sambil menghembuskan asap rokok dari kuping. Keren banget kan.

“Para kyai itu bilangnya ngadain pengaosan (pengajian, bahasa jawa). Tapi ternyata memang PENGAOSAN, pengKAOSan, bagi-bagi kaos bergambar ‘COBLOS PANTAT GUA NOMOR LIMA’,” rupanya para kandidat dulunya para mantan homo. Sgus ngakak waktu denger ini. Konon, kata politik diambil dari dua kata dasar ‘Full’ dan ‘Itik’. Full itu penuh. Misal, nama Saefull, artinya penuh kebaikan. Full artinya penuh, Sae artinya baik (bahasa daerah). Orang yang namanya Saefull Jamal, artinya Unta yang penuh kebaikan. Dia manusia jadi-jadian. Atau lagi, kata ‘kumfull-kumfull’ misalnya. Kum (bahasa arab) artinya kalian/banyak. Full, artinya penuh. Kumfull, artinya penuh/banyak orang. Dan Itik, ya itik, bebek. Kayak yang temen gua selalu bilang ke gua.

“Hidih, lu bau itik banget seh, Dud?!”

Eh, itu ketek, bukan itik. (jauh banget, bego!)

Makanya, gedung DPR dipenuhi sama orang-orang yang kayak itik, bisanya bikin ricuh dan pusing. Seperti itik, lebih banyak mengeluarkan e’e daripada telur. Mereka lebih banyak merugikan daripada menguntungkan gua. Siapa elu, Dud? Oiyayah. Maafkan aku Suneo. (dasar lu stress!)

Selesai pengajian sekitar pukul setengah dua belas, kita bertiga berangkat ke rumah Eli. Temen-temen yang lain nggak bisa datang, nampaknya juga pada nyari nomer. Waktu diperjalanan, gua nanya ke Sdag.

“Lu lagi punya duit kan?” tanya gua sambil memasang wajah memelas, pakai baut dan obeng.

“Ada. Tenang aja. Kas bon kan? Nggak usah pasang tampang gitu gua juga tahu...” sialan, tampang gua kere abiz!

“Semoga aja, ada kotak penerima amplop di meja tamu, jadi gua nggak malu ngasih 10 ribu,” keren kan gua, ngamplopin kondangan nikah 10ribu? Stress abis!!

“Nggak apa-apa kali, “ Sgus angkat barbel di atas motor. Eh, nggak denk. Dia angkat bicara, ikut ngomong. “Si Doglong (temen SMA gua yang lain) sama si Tompel (temen gua dari dunia lain, entar ada cerita sendiri tentang anak gila ini) malah ngasih 1000 perak,” kata Sgus.

“Whattc?!! Seribu perak??!” sambil pegang stir, gua kaget. Padahal di hati gua bilang, “Ide bagus! Ide bagus! Gua ngintilin ah, seribu,”

“Asli, Dud,” Sgus meyakinkan, duit seribu yang mereka kasih duit asli, bukan duit monopoli. Mungkin pengantin akan gila setelah membuka amplop mereka. Udah ngasihnya seribu, duit monopoli pula. Lu kira kita maenan nikah-nikahan?

Kita akhirnya lewat pantura, demi mempersingkat jarak. Dua motor, tiga penumpang, tanpa helm. Secara tanpa helm pun, kita nampak seperti pakai helm. Kalau pakai helm beneran, malah nantinya jadi kayak sayur toge. Akhirnya, jam 12 sampai di rumah Eli.

“Waduw, udah gelap gitu rumahnya, Brut,” kata gua. Perlu elu tahu, Brut itu panggilan akrab gaul di sini. Nggak enak banget kan dengernya, Brut? Mirip suara kentut. Acara pernikahan ternyata sudah usai. Kursi dan meja juga sudah dibereskan semuanya.

“Udah, masuk aja. Dia kan temen berandal kita waktu SMA,” kata Sgus. Eli sama Sgus pernah pacaran waktu SMA. Malah paling awet, 3 tahun. gua nggak tahu mereka pakai formalin berapa liter buat mandi. Di perjalanan gua sempat nanya ke Sgus.

“Perasaan lu gimana, Gus?” tanya gua.

“Biasa aja, malah seneng,” jawab Sgus. Dikira gua nanya perasaan dia melihat Eli yang menikah dengan orang lain. Padahal bukan, gua nanya gimana perasaan dia sama gua dikentutin (Sgus ngebonceng motor gua). Dia bilang seneng, dikentutin gua. Keren kan gua? Sableng!

Akhirnya kita masuk gerbang rumah Eli. Dia termasuk anak orang kaya, makanya Sgus dulu nggak berani lanjut gara-gara minder. Apalagi ibunya Eli, yang suka pamerin emas kuning mengkilat. Sgus juga punya yang kuning mengkilat, tapi ngambang di kali deket rumah dia. Ibunya Eli pernah pakai kalung emas super gede sampai ke puser. Gua pikir, kenapa nggak sekalian pakai kalung dari rantai kapal sekalian jangkarnya? Selain kalung, dia juga suka pamer gelang emas. Pakai gelang emas sampai ke siku lengan. Dan suka ekting kalau lagi nyari sendal di depan rumah di hadapan banyak orang.

“Sendal gua mana? Mana?” sambi mengangkat-angkat tangan dan bunyiin itu gelang.

“Sendal gua mana ya?”

Cring...crin gg..cringg...

“Sendal gua mana eaaa?”

Cring...cringg...cringg...

Sedangkan orang-orang Cuma bisa netesin ilernya kalao ibu Eli lagi ekting begitu. Sampai di depan pintu, adik Eli langsung ngebangunin kakaknya yang uadh berduaan di kamar. (maap banget, kalo gua lancang mengganggu kesempatan kalian ber’eaaa ‘eaaaa).

Tok tok tok...

“Ada temen yang datang tuh,” datang tak diharapkan, pulang tak di antar. Kita jaelangkung jadi-jadian.

“Siapa?” tanya Eli.

“Setan,” Lah?

“Temen SMAnya, mbak,”

“Ya, tunggu,”

Sambil nunggu Eli, gua sama Sdag duduk di kursi pelaminan. Gua pengin ngerasain gimana sih rasanya duduk di tempat itu. Tapi Sgus tiba-tiba ketawa sambil bilang.

“Mirip homo yang lagi nikahan, hahaha,”

“Kampret lu!”

Akhirnya kita dipersilahkan masuk. Waktu lagi ngobrol-ngobrol, di sana juga ada adik Eli yang seumuran, ibu Eli bangun dan keluar dari peti. Lah? Eh, maxutnya keluar kamar.

“Kenapa datangnya malam-malam begini?” kata ibunya Eli. Dari kata-kata ini, kita bertiga langsung diam, merasa bersalah. Lalu gua angkat bicara.

“Ngapunten iki bu. Miki wonten pengajian. Lerese sih sampun wangsul jam songo, namung ustade telat, dadose nembe saget dugi jam saniki*,” gua ngeluarin bahasa alam kubur gua. Secara ibu Eli juga baru keluar dari peti. LHO?!

“Wah, hebat. Mas farid bahasa kramanya secakep orangnya,” kata adik Eli. Dia sebenernya suka sama gua. Elu anggap aja dah gua bohong. Tapi gua udah suka sama Agnes Monica, mana mungkin aquw mendua. Eh, nggak denk. Gua nggak suka dia, soalnya gua nggak suka cewek. Homo lu Dud! Enak syaja! Gua nggak suka cewek, tapi sukanya wanita muslimah. Hihi

“Iya donk,” kata Eli. “Farid kan cowok perfect, dia gini terus dari SMA,”

Gua jadi mau pingsan, terharu, ada dua cewek muji gua tengah malem. Gua pikir, dua cewek itu lagi ngelindur, nggak sadar lagi ngobrol sama cowok idiot nan bego.

“Iya, Sdud emang nggak berubah dari SMA, tetep kerempeng,” Sdag nambahin.

“Syialan, kerempeng gini banyak yang suka, tau!” curut dan cecunguk.

Sekitar setengah jam kita ngbrol.

“Yuk ah, udah malem. Kali aja pengantennya mau istirahat,” kata gua sambil ngedipin mata ke Sgus dan Sdag.

“Oiya, hayuh balik,” Sgus ngasih amplop kita bertiga.

Di perjalanan pulang.

“Gila, kondangan tengah malem gini. Lu tahu apa yang dipikirin suami Eli ke kita?” kata Sgus.

“Apa tuh?” jawab gua.

“Giliran mau enak, ada tiga monyet datang, sialan,” kita ketawa sampai mau nabrak pagar rumah orang.

Belakangan gua tahu, ternyata ucapan itu ekspresi sakit hati Sgus. Meskipun dia udah dapet yang baru (katanya abiz lebaran dia mau lamaran), tapi sepertinya masih ada sakit di hati. Mungkin benar, tidak ada obat yang sekali minum langsung sembuh. Termasuk pengobatan sakit hati.

*translet : maaf banget bu. Tadi ada pengajian. Sebenernya sih udah pulang jam sembilan. Tapi ternyata ustadznya telat, jadi baru bisa datang sekarang.

No comments:

Post a Comment