Love (A Joke) - Sambil ngopi ☕

Pilihan Bacaan

Thursday, April 16, 2015

Love (A Joke)

"Why u don't say, that we're married?" tanya Letty, istri Dom yang hilang ingatan.
Jawab Dom, "Because, i can't ask to u for love me,"_Fast & Furious 7_







Hampir lupa, tadi siang waktu ngawas UN juga dapet cerita tentang cinta. Ngawasnya sama guru seumuran, jadi agak enak ngobrol masalah, ya, emang masalah banget kan 'cinta' tuh?? :p

"Kemarin ngawas sama guru di ruang sebelah. Dia udah pacaran lima tahun, pas ceweknya minta komitmen, dia bilang belum siap duit. Udah aja tuh cewek merit sama orang lain. Kasian banget dia," cerita rekan gue. "Maklum kali, guru honorer, jadi agak repot juga kalo mikirin buat acara pernikahan. Aku aja gak tau nih kapan nikahnya, yang penting udah tunangan, nikah seh belum ada pikiran,"

haha, satire. -_-

Gue cuma bisa 'am em am em' sama manggut-manggut biar keliatan ikut prihatin masalah rekan guru yang ditinggal merit ituh. Dalem hati seh, 'Ya ampun, cemen banget. Gua kalo kayak gitu udah dari dulu kali,' hi :p

"Orangnya udah 30 tahun, jadi udah males buat kenal-kenalan lagi sama cewek. Penginnya ketemu, terus langsung jadi - nikah - aja, gituh," cerita dia lagi.

-_- Ampun dah.

Ini gua yang terlalu dewasa atau mereka yang emang cemen? Eh, tapi, bentar bentar, jangan-jangan trauma ga mau deketin cewek lagi sebenernya gua juga kena?haha, gue mikir-mikir sambil ngupil.hi :p

Pertama, gua nanya ke pikiran sama perasaan gua sendiri. Hari-hari ini, pikiran, perasaan, en jiwa gua tersekat, berbeda, tapi ga terpisahkan. Kalo pikiran gua lagi ngomong, gua sadar kalo pikiran gua lagi mau pengaruhin kesadaran gua. Begitu juga dengan perasaan. Tadi di atas gua kan udah bilang, 'cinta' emang bener-bener masalah buat manusia hidup. Manusia mati seh udah ga boleh cinta-cintaan (yaiyalah!haha). Kalo ada perasaan, misalnya sedih, atau takut, atau benci, kesadaran gua tau kalo itu bukan 'diri' gua yang sebenarnya. Ah, repot dah pokoknyah. Gua mikir beginih juga gara-gara cinta. Tertolak cinta yak? Bukan laaaah... (padahal mah heu'euh,haha). Cinta gua terlalu besar, en belum ada hati cewek yang bisa menampungnyah. gile, belagu banget gue.hi :P

Kedua, tentang komitmen. Ya ampun, ga usah nunggu lima tahun keleus buat bilang 'iya' pas cewek kita (kita?lu kan belom punya?haha :p ) tanya keseriusan. Tentang biaya, bisa gua obrolin sama orangtuanyah. Jujur aja kondisi kita gimana. Kalo mau alhamdulillah, kalo engga yak, nangis sambil ngancem mau bunuh diri.haha :P

Kalo orangtuanyah pengin acara yang meriah, terus gua ga mau, terus gua jelasin alasan yang rasional logis sistematis legal formal (Lah, ngobrolin apah inih???haha) terus orangtuanya ga mau, yak kita ekting kayak di film 'Kiamat Sudah Dekat' yang pertama. 'Gua ikhlas pa haji, gua ikhlaassss" (sambil nangis guling-guling di tanah).hihi :p

Ketiga, tentang kenalan lagi en pe-de-ka-te lagih. Ajib, gua kalo ga khawatir cewek yang udah deket sama gua bakal stress, pas gua ceritain jalan hidup gua yang keren inih (haha, PeDe bener!), udah berapa cewek yang masuk daftar penagih utang ke gua.haha :p

Tapi, gue suka kata-kata Dom waktu berantem sama Shaw.
"Beginilah pertarungan jalanan!"
Gila, serem, abis-abisan. Gambling. Menang, menang besar. Kalah, biar mati sekalian.

Tapi, hidup memang terkadang seperti sedang bertarung, kan? Mengalahkan sisi diri kita yang jelek, mempertimbangkan antara keinginan diri dengan orang banyak. Kita bisa ingin selalu bersama orang yang kita cintai menuju masa depan. Tapi jika harus dengan meninggalkan orang banyak yang haus akan cinta kita, sepertinya itu bukan sifat seorang pria. Ada kisah seorang pemimpi yang menaiki pohon menuju langit tempat para bidadari. Ia terus berjalan, menyusuri gunung, hutan, padang gurun, menolak anggapan orang bahwa pohon seperti itu tak ada. Tapi, ketika ia menemukannya, dan memanjat dengan sisa kekuatan, ia melihat ke bawah, tentang orang-orang yang juga membutuhkan kekuatannya. Ia terhenti di tengah pohon, berpikir antara harus terus menuju impiannya, atau turun dan memilih menemani mereka di bawah yang merasa lemah. Dalam dongeng-dongeng happy ending, sang bidadri-lah yang akhirnya turun menemui pemimpi yang baik itu. Tapi, its real life. Dan happy ending itu, emm.. relative. Ck, tapi, seperti apapun satire hidupmu, bukan berarti tak bisa menikmatinya kan? Cinta tak harus tentang pencapaian. Cinta terkadang tentang seberapa bahagia kita menemani orang-orang yang membutuhkan. Itu menurut gue, keren kan? haha :P

No comments:

Post a Comment