Satu pertanyaan tentang pernikahan - Sambil ngopi ☕

Pilihan Bacaan

Saturday, January 6, 2018

Satu pertanyaan tentang pernikahan

Seorang teman bercerita :

Afa tadi asa masih gantung tentang balik ke realita. Intinya kita harus sadar dan neken ego sendiri bukan? Karena aku ngerasa emang masalah di akunya kali ya. Aku mikirnya dalam pernikahan harus ada rasa setiap pasangan nya. Aku ga mau nikah cuma karena udah usia, atau gara2 iri ngeliat temen2 udah nikah, atau karena dorongan dr keluarga supaya cepet nikah. Tapi bukan dr diri sendiri. Aku ga mau yang asal ada tp bukan pilihan dr hati aku. Aku pengen pasangan yang mau berjuang bareng2, karena nikah itu perjuangan bukan kaya cerita dongen yang hidup jadi indah tiba2. Bukan pasangan yang tanda kutip dengan alesan nikah karena "butuh hubungan biologis doang". Bukan pasangan tanda kutip "ada yang masakin, nyuciin, ngurus rumah doang". Kayanya aku perlu pasangan yang bisa bimbing aku. Bukan sebaliknya. Ya aku pengen kalo nikah nanti pure karena aku pengen nyempurnain agama. Bukan karena alesan diatas tadi. Ya mungkin aku trlalu pemilih. Karena banyak kekhawatiran kalau pasangan aku kelak ga bisa gt. Ada yang dateng nyari istri yang bisa "diajak" susah. Katanya yang mau tanda kutip "makan pake garem doang". Aku mikir kenapa bahasanya ga diganti jd berjuang bareng2 dr nol. Karena ku tau dan paham banget yang namanya pernikahan ga mungkin langsung enak mapan, semua dr nol. Aku pengen dalem rumah tangga aku tuh nanti kerja sama dan gotong royong. Aku teh kudu kumaha? Kalo aku salah tolong kasih tau, karena aku masih bingung. Mungkin aku yang trlalu egois n pemilih ya. Apa aku kudu dirukiyah? Hahahaha. Ntar kalo tulisan afa jadi bolehlah aku baca duluan sebelum terbit.

Sekedar saran :
Pertama, terimalah diri kita seutuhnya. Jangan menyalahkan diri lagi, kita punya sisi lemah, tp jangan fokus kesana. Fokuslah pada apa yg bisa kita lakukan.

Kedua, ttg perasaan itu nomor dua. Menikah, dlm satu sisi, itu bukan keinginan kita. Menikah adlh sunah (tuntunan) yg wajib kita ikuti. Manusia menginginkan nafkah batin, dan menikahlah jalan yg benar. Meski tujuan menikah bkn cuma itu. Utamakan niat menjalankan kewajiban, mengikuti sunah nabi.

Ketiga, ttg perasaan, tentu kita sebaiknya memilih. Jangan asal tunjuk, ada kriteria laki2 / perempuan yg baik.  Perempuan dinikahi karena 4 hal : Keturunan, cantik, kaya, dan beriman. Tp urutan keempatlah yg sbnrnya diutamakan. Laki2 dinikahi karena dua hal : Agama (termasul pekerja keras) dan akhlaknya. Sedangkan ttg hidup dari nol, agar jangan ada diskriminasi sbg perempuan (sumur dapur kasur), agar kerja sama dan gotong royong, beda lagi temanya. Yg sebaiknya dilakukan sblm menikah, baik itu wnta atw pria, cari kriteria di atas. Kalo saran aku k tmn2 yg lg taaruf, utamakan dialog, musyawarah, kesampingkan ingin ini ingin begitu, kita paham ga ada yg sempurna. Dan kita memulai dari dialog/musyawarah dgn siapapun calon kita, dgn didasari kriteria di atas.

Keempat, ga usah dirukyah. Insya allah ini sederhana kok, 'hanya' masalah komitmen.

No comments:

Post a Comment