Perkenalkan, Aku Iblis (1) - Sambil ngopi ☕

Pilihan Bacaan

Tuesday, December 25, 2018

Perkenalkan, Aku Iblis (1)

Perkenalkan, aku Iblis. Aku dari jenis golongan Jin, sedangkan sebutan itu, Iblis, aku dapatkan setelah dijatuhkan (ab-la-sa) tertolak dari jamaah malaikat di langit atas sana. Bagaimana ceritanya? Kalian ingin tahu? Akan aku kisahkan, tapi jangan percaya padaku. Percayalah pada Allah, dan rasulullah Muhammad Ibn Abdullah. Jika kalian menganggap perintahku itu adalah kebaikan, maka kalian sudah tersesat. Kalian tak boleh mengikuti perintahku, ingat, tugasku menyesatkan kalian semua. Aku telah bersumpah di hadapan Tuhan untuk itu sampai kiamat. Tapi baiklah, kita mulai kisah menyebalkan itu.

Kisah ini berawal ketika nenek moyangku diciptakan pertama kali, mereka disebut sebagai kaum Abal Jaan, bapak moyang kami para jin. Setelah Tuhan selesai menciptakan para malaikat yang jumlahnya aku sendiri tak bisa memperkirakan, dia menciptakan kami. Malaikat tercipta dari Nur, cahaya, dan kami diciptakan dari Nar, api. Nur, pakai dhomah, sedangkan kata Nar bersandangan fathah. Banyak manusia tertipu siapa yang sedang berbisik di dalam dirinya. ‘Hanya’ karena ketidaktahuan sandangan itu, manusia lebih sering menganggap Nar (api, Jin), sebagai Nur (cahaya, malaikat). Manusia cenderung mengikuti bisikan dirinya yang buruk saat cahaya ilmu tak menerangi jiwanya.

Aku dan kaumku diciptakan dari api tanpa asap, Nar, turunan dari Nur, satu tingkat di bawah derajat cahaya. Ilmu pengetahuan menyebut bahan-bahan penciptaan kami sebagai ‘plasma’, wujud zat keempat setelah zat cair, gas, dan padat, yang tingkatannya di balik. Dari wujud zat cahaya yaitu malaikat, plasma yaitu jin, gas atau nebula alias ‘dukhon’ yaitu alam semesta termasuk bumi, lalu terakhir air dan tanah yaitu manusia dan semua makhluk hidup yang ada di bumi. Tentang awal penciptaan dan tahapan wujud zat bahan penciptaan manusia dan semesta, akan aku ceritakan di bagian kedua. Kita lanjut. Tapi, masihkah sadar kalian sedang aku sesatkan?

Abal Jaan, diciptakan setelah bumi dikiamatkan untuk pertama kalinya. Mereka adalah makhluk pertama yang menghuni bumi setelah dikiamatkan pertama kali. Kiamat diambil dari kata qo-wa-ma, ya-qu-mu, i-qo-mah, qi-ya-mah, qum, yang arti mudahnya adalah ‘bangkit’, kebangkitan, atau dibangkitkan. Ilmu geologi manusia menyebutnya fase arkeozoikum, yaitu beberapa saat setelah fase pendinginan gas nebula. Wujud zat gas, nebula, asap, dalam kitab suci umat Islam disebut dukhon.

Kami diciptakan dari api yang memiliki sifat cenderung bergejolak. Kami diciptakan dengan naluri perang, saling membunuh, saling menundukan, menumpahkan darah (wa yasfiqudima). Karena perang yang tak pernah selesai itu, kaum Abal Jaan pun hampir punah. Bukan hanya karena perang antar suku, tetapi juga karena mulai munculnya dominasi kaum Banul Jaan, generasi baru keturunan para Abal Jaan. Tiap anak-anak Jin nenek moyang kami pun mewarisi dendam dan hasrat perang yang tak kalah besar daripada pendahulunya. Bersamaan dengan punahnya kaum Abal Jaan, bumi dikiamatkan untuk kedua kalinya, dibangkitkan untuk yang kedua kalinya. Ilmu geologi manusia menyebutnya fase mesozoikum. Masa yang masih amat jauh dari adanya umat manusia. Adam bahkan belum muncul sama sekali di lapisan langit manapun. Di bumi, kami melanjutkan pertempuran yang tak ada habis-habisnya.

Kalian mungkin bertanya, dimanakah aku saat itu? Aku adalah salah satu anak dari klan terbesar kaum Abal Jaan. Anak bandel, licik, sekaligus penuh tanya mengapa semua jin mencintai peperangan, meskipun terus terang aku juga menikmati saat membantai sesamaku. Tapi, aku hanya melakukan itu hanya sampai akhir remaja saja. Memasuki dewasa, aku seakan mendapat jalan hidup yang berbeda dari (sangat mungkin) seluruh Banul Jaan saat itu. Manusia menyebut itu sebagai petunjuk Tuhan. Melakukan revolusi takdir, dari kaum penikmat perang, menjadi makhluk Tuhan yang taat dan beribadah dengan rasa senang. Kalian jangan tertipu saat aku berkata ‘remaja’. Usia kami, jika tak mati dalam peperangan bukan lagi dalam hitungan ribuan atau puluhan ribu tahun hitungan bumi. Karena ketika aku telah mampu menembus lapisan langit dan berkumpul bersama jamaah malaikat, perjalanan 10.000 atau bahkan 50.000 tahun dari bumi ke langit hanya aku tempuh dalam beberapa jam saja hitungan bumi. Bagaimana jika dalam sehari, 24 jam hitungan bumi, aku pulang pergi bumi-langit 7x? Ya, ya, ya, jawabannya, banyak sekali. Aku berumur jutaan tahun, bahkan nantinya, umurku ditangguhkan sampai kiamat terakhir.

Ketika aku sedang asyik berdzikir bersama para malaikat di langit, turun perintah untuk membasmi sisa-sisa Banul Jaan yang terus menerus saling menyiksa. Bersamaan dengan itu, bumi dikiamatkan untuk ketiga kalinya. Manusia menyebut itu sebagai fase kenozoikum. Kiamat yang pada akhirnya aku terkutuk karena itu adalah persiapan diciptakannya Adam dan terjatuhnya aku dari derajat yang tinggi di sisi Tuhan.

Aku ikut dalam barisan perang para malaikat yang membumihanguskan Banul Jaan hingga nyaris punah, jika aku tak memiliki hasrat pada sebagian jin perempuan. Aku selamatkan mereka, dengan harapan mereka mau menaatiku menyembah Tuhan berjamaah. Tapi, kehendak Tuhan setelah itu ternyata berbeda. Banyak hal yang aku tak bisa mengetahuinya, yang Tuhan katakan bahwa itu adalah gaib. Wilayah yang tak satupun makhluk Tuhan tahu, kecuali yang diberikan izin. Termasuk takdirku, ketetapan bahwa ternyata ada cabang pilihan dari takdirku di antara sujud di hadapan makhluk rendahan bernama Adam itu.

Dikabarkan pada jamaah malaikat di bawah pimpinan Jibril, akan diangkat seorang wakil (khalifah) Tuhan di bumi. Karena akulah satu-satunya kaum Banul Jaan yang tersisa dan paling taat, aku cukup percaya diri bahwa akulah yang Tuhan maksud itu. Tapi, ternyata bukan. Kurang ajar. Jika mengingat kisah ini, aku tak kuasa menahan murka. Jika bukan karena sumpahku, ingin rasanya ku sesatkan seluruh manusia hanya dalam satu waktu. Tapi, jika ku lakukan itu, apa ‘pekerjaanku’ sampai kiamat jika semua manusia sudah ku sesatkan? Surat Al Baqarah ayat 30 terucapkan. Lalu, ah, kurang ajar. Aku akan lanjutkan kisah ini di bagian kedua. 

Bersambung.

No comments:

Post a Comment